KITA MASIH PUNYA MASA.....
2:48 PM | Author: ARUL FIKRI

Untuk apa ALLAH menghidupakan kamu hari ini???Tak lain tak bukan,ALLAH masih membuka pintu taubatnya kepada hambanya.kerana apa??kerana sebagai insan biasa,kita seringkali melakukan dosa.Pernahkah kita cuba menghitung,dalam sehari berapa banyakah dosa kita kepada ALLAH SWT..itu baru sehari,bagaimana pula dalam seminggu,sebulan,setahun....Alangkah ruginya orang yang masih diberikan nyawa oleh Tuhannya,namun masih tidak mahu kembali kepadaNYA.sedangkan kita tahu,kita pernah kita dengar dan kita faham, orang yang telah diambil nyawanya oleh ALLAH SWT yang ada di dalam kubur sekarang selalu merayu-rayu,menangis dengan penuh harapan AGAR MEREKA DIHIDUPKAN KEMBALI KE ATAS MUKA BUMI UNTUK BERTAUBAT,UNTUK MEMBUAT KEBAIKAN namun mereka tidak akan dapat apa yang mereka pinta daripada ALLAH SWT...ingatlah wahai jiwa yang masih diberikan nyawa,USAHLAH TIDUR DALAM KEADAAN JAGA,USAH TERLALU SUKA HINGGA LALAI KEPADA DUNIA,USAH BERTANGGUH-TANGGUH DAN TERUS MELAKUKAN DOSA,USAH MALAS MEMOHON KEAMPUNAN DARIPADA YANG MAHA ESA, USAHLAH BERPURA-PURA MEMBUTAKAN MATA...kerana apa,kerana akan tiba satu saatnya masa,kita akan dihidupkan kembali di dunia sana,SEGALA AMALAN KITA AKAN DIPERIKSA,JIKA BANYAK KEBAIKAN ALANGKAH BAHAGIANYA, TETAPI JKA BANYAK KEBURUKAN ALANGKAH SIKSANYA...KITA MASIH PUNYA MASA....punya masa....
KETENTERAAN DALAM ISLAM
5:40 AM | Author: ARUL FIKRI

Organisasi Ketenteraan Islam

Pengenalan :

  1. Konsep Ketahanan
  2. Konsep Pertahanan
  3. Latar belakang kepimpinan ketenteraan Nabi Muhammad SAW.
  4. Konsep Organisasi Ketenteraan.

Isi-isi :

Sistem Pengerahan Tentera dan Daftar Tentera :

  • Pada zaman Nabi Muhammad dan Khalifah Abu Bakar tiada organisasi sosial yang khusus. Organisasi ketenteraan terbentuk apabila diperlukan. Tentera berperang secara sukarela dan jihad contoh Perang Badar. Zaman Khalifah Umar al-Khattab perkenalkan daftar tentera kepada dua bahagian iaitu tentera sukarela dan tentera sepenuh masa. Manakala pada zaman Bani Umayyah dan Bani Abbasiyah, sistem pengerahan berubah dan tentera telah ditawarkan ganjaran dan dibayar gaji.

Jenis Tentera :

  • Tentera Islam kebanyakannya terdiri daripada tentera darat sahaja. Pada zaman Khalifah Umar al-Khattab jalan laut telah digunakan untuk tentera-tentera laut walaupun pada ketika itu potensi tentera laut kurang terutamanya selepas kekalahan mereka di Tawus yang telah mengorbankan ramai tentera laut Islam. Tentera laut masih diteruskan juga pada zaman Khalifah Uthman dan Bani Umayyah pada zaman pemerintahan Muawiyah yang telah melancarkan ekspedisi ketenteraan laut menentang Byzentine dan Constantinople pada 54H.
  • Tentera laut terbahagi kepada dua bahagian iaitu tentera Laut Mediterranean yang menggunakan kapal-kapal besar berpaku dan Laut Merah dan Laut India yang menggunakan kapal-kapal kecil tanpa besi dan berpaku.

Gaji Tentera :

  • Zaman Nabi Muhammad SAW tentera berjihad dan tidak dibayar gaji. Zaman Khalifah Umar Al-Khattab telah memperkenalkan pembayaran gaji dan elaun kepada para tentera setelah penubuhan Diwan Tentera
  • pada tahun 20H.Contoh Lelaki Muhajirin dan Ansar menerima dua hingga lima ribu dirham setahun. Tentera junior pula menerima 1500 hingga 2000 dirham setahun.
  • Pada zaman Bani Umaiyah purata gaji ialah 1000 dirham setahun termasuk elaun keluarga dan elaun tambahan pada zaman pemerintahan Yazid sebanyak 100 dirham.
  • Zaman Bani Abbasiyah, pembayaran gaji sebanyak 960 dirham setahun dan harta rampasan perang diberikan kepada tentera pejalan kaki, manakala tentera berkuda menerima sekali ganda kerana mereka terpaksa menanggung kos pembiayaan kuda.

Alat Kelengkapan Perang :

  • Alatan senjata yang digunakan semasa zaman Nabi Muhammad SAW yang diperbuat dari kayu dan telah dicelup dengan cuka dengan tujuan kalis api dan pada zaman Bani Abbasiyah pula penggunaan kereta kebal Bani Abbasiyah seperti tombak,panah,pedang, manjaniq dan dabbabah.
  • Kuasa semula jadi seperti angin yang kuat merupakan senjata seperti dalam Perang Khandak dan Hunain
  • Penggunaan kuda semasa serangan secara mengejut kerana lebih tangkas dan sifat seekor kuda yang sabar dan tahan panas.

Komposisi Tentera :

  • Penyusunan tentera terawal adalah al-saf , setiap barisan mempunyai 100 hingga 1000 orang tentera semasa zaman Nabi Muhammad SAW. Contoh Perang Badar diketuai oleh Nabi Muhammad SAW, jumlah tentera seramai 313 orang dan dibahagikan dua barisan iaitu barisan hadapan bersenjatakan tombak dan perisai manakala barisan belakang pula bersenjatakan panah dan perisai.
  • Pada zaman Khalifah Ali bin Abi Talib, sistem kurdus atau Karadis (pasukan) digunakan dalam penyusunan tentera Islam yang mengandungi 300 hingga 600 orang.
  • Pada zaman Bani Umaiyah pasukan tentera diketuai oleh komander atau al-Amir yang mempunyai 50 hingga 100 orang tentera.
  • Pada zaman Bani Abbasiyah tentera Islam terbahagi kepada lima bahagian iaitu tentera berkuda (al-Fursan), tentera berjalan kaki (al-harbiyah),tentera menembak (al-naqqaabun),tentera pemanah (al-ramiyah) dan tentera bola api (al-ghilman).

Kesimpulan :

  1. Struktur dan organisasi ketenteraan yang sesuai dan berkesan membawa kejayaan.
  2. Memperlihat kewibawaan Nabi Muhammad SAW perintis sebagai seorang pemimpin ketenteraan dan perangcang taktik dan strategi perang.
Tanggungjawab pada suatu ketika nanti....
12:26 AM | Author: ARUL FIKRI

Sedang daku sedang membuat kerja, tiba-tiba terdengar lagu SAAT LAFAZ SAKINAH, nyanyian FAR EAST. Liriknya membuatkanku memikirkan tentang satu tanggungjawab yang besar bagi seorang lelaki. Berat, namun itu perlu kulalui pada suatu ketika nanti. Bukan perkahwinan tiu suatu yang boleh dipandang rendah, bukan setakat memberi nafkah, rumah, didikan, perhatian, bahkan lebih daripada itu. Tanggung jawab yang terbesar ialah membawa syiar ISLAM dalam keluarga yang telah dibentuk. Teringat tentang peringkat-peringkat yang pernah diperkatakan oleh Imam asy syahid Hasan Al banna, bermula daripada individu muslim, keluarga muslim, masyarakat muslim, negara muslim,khilafah islamiyah dan seterusnya seluruh dunia yang terus menyegarkan syiar Islam. Pada waktu ketika ini, daku berada di peringkat yang pertama.


Persoalannya, adakah aku benar-benar yang dikatakan invidu muslim. Di dalam buku, apa erti saya memeluk agama Islam, untuk seorang itu dikatakan muslim sejati, maka ianya perlu muslim dari segi akidah, dari segi ibadah, akhlak ,keluarga dan seumpamanya. Adakah setiap sesuatu yang dinyatakan tadi telah daku takluki dengan sebaik mungkin, atau hanya melontarkan kata-kata bahawa saya seorang ISLAM, namun sebenarnya tidak melaksanakan Islam keseluruhannya. Firman ALLAH swt,dalam surah Al Baqarah 208-209:

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu.Tetapi jika kamu menyimpang (dari jalan Allah) sesudah datang kepadamu bukti-bukti kebenaran, maka ketahuilah, bahwasanya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana


Ya ALLAH,sesungguhnya perjuangan hidup di dunia ini bukannya suatu yang mudah. Kerana sesungguhnya untuk mendapat ganjaran syurgamu itu, maka bayarannya adalah pengorbanan dan perjuangan, bahkan nyawaku juga menjadi bayarannya. Lihat sahaja bagaiman perjuangan dakwah Nabi Muhammad SAW, bagaimana baginda diherdik, dihalau, dan dibaling batu oleh kanak-kanak kecil semasa Baginda berdakwah di Thoif. Digambarkan keseluruhan tubuh badan yang mulia dan suci itu dipenuhi luka-luka, sehinggakan sepatu yang baginda pakai dipenuhi dengan takungan darah merah perjuangan baginda. Pernahkah kita melalui saat-saat yang begini dalam hidup kita selama ini??SELAWAT DAN SALAM KEPADA BAGINDA, YA RASULULLAH?tepuk dada tanyalah IMAN dalam diri.

Firman ALLAH SWT, di dalam surah an-Nur ayat 26, maksudnya:

"Wanita-wanita yang keji adalah untuk lelaki-lelaki yang keji, dan lelaki-lelaki yang keji adalah untuk wanita-wanita yang keji. Dan wanita-wanita yang baik adalah untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik….."


Mana mungkin lahirnya bayangnya yang lurus elok, jika datangnya dari kayu yang bengkok, begitulah perumpaan yang boleh dikaitkan antara lelaki yang perempuan. Jika seorang lelaki itu seorang baik, InsyaALLAH dia akan membimbing pasangannya untuk menuju kebaikan. Bukan setakat menjalani bahtera kehidupan bersama-sama untuk ISLAM, melahirkan zuriat yang benar-benar memahami ISLAM, bahkan daripada pasangan inilah akan melahirkan generasi-generasi yang baal memperjuangan ISLAM.Semua terserah kepada kita mulai sekarang, jika kita inginkan generasi kita generasi yang baik, maka kebaikan yang perlu kita usahakan, dan sebaliknya. InsayALLAH, apa yang dipandang oleh ALLAH SWT adalah usaha kita di dunia ini. Justeru buat mereka yang telah berumah tangga, atau bakal berumah tangga, didiklah dirimu sebaik mungkin, penuhilah dengan ilmu-ilmu yang bakal dijadikan bekalan untuk menjalani kehidupanmu di masa akan datang kelak.InsayaALLAH, ALLAH sentiasa bersama hamba-hambaNya(^^)

biarlah gambar berbicara....(^^)
4:04 PM | Author: ARUL FIKRI










Nafsu dan kehidupan
6:23 AM | Author: ARUL FIKRI

Daripada Abu Abdullah al-Nu'man ibn Basyer r.a. رضي الله عنهما beliau berkata: Aku telah mendengar Rasulullah SAW bersabda:
Sesungguhnya perkara yang halal itu terang jelas, dan sesungguhnya perkara yang haram itu terang jelas, dan di antara kedua perkara tersebut ada perkara-perkara syubhat yang kesamaran yang kebanyakan orang tidak mengetahuinya. Barangsiapa yang menjaga perkara syubhat maka
sesungguhnya dia telah membersihkan agama
nya dan maruah dirinya.
Dan barangsiapa yang terjatuh dalam perkara syubhat, maka dia telah jatuh dalam perkaraharam, umpama seorang pengembala yang mengembala di sekeliling kawasan larangan, dibimbangi dia akan menceroboh masuk ke dalamnya.
Ketahuilah bahawa setiap raja ada sempadan dan sesungguhnya sempadan Allah itu ialah perkara-perkara yang diharamkan-Nya. Ketahuilah bahawa dalam setiap jasad itu ada seketul daging yang apabila ia baik maka baiklah seluruh jasad dan apabila ia rosak, maka rosaklah seluruh jasad.
Ketahuilah ia adalah hati.

Hadis riwayat al-lmam al-Bukhari dan Muslim.
Jika dinilai kembali kepada hadis di atas,dapatlah kita memahami bahawa hati merupakan raja dalam menentukan segala tindak tanduk kita di atas muka bumi ALLAH SWt ini. Jika hati itu dalam keadaan baik, maka baiklah lahiriah kita dan sebaliknya. Namun, apa yang selalu berlaku, kita gagal mengesan tentang fungsi hati sepenuhnya. Dan kita perlu ingat, ada sejenis mahluk ALLAH SWT yang berkaitan dengan hati, yang boleh berubah-ubah mengikut keadaan, iaitu NAFSU. Sedikit info tentang nafsu, nafsu terbahagi kepada tujuh jenis :

1. Nasfu Amarah

- adalah nafsu yang berbangga apabila membuat sesuatu kemungkaran.

- mereka adalah dari golongan yang bersultan di mata dan beraja di hati.

- mereka adalah golongan ahli neraka.

2. Nafsu Lawamah

- adalah nafsu yang menyedari apabila melakukan kemungkaran.

- golonagn ini baramal tetapi masih ada riak, hasad dengki dan sebagainya.

- nafsu mereka selamat tetapi dalam bahaya.

- mereka adalah golongan ahli neraka.

3. Nafsu Marhamah

- adalah nafsu yang telah dapat membuang sifat mazmumah.

- walaupun begitu, mereka masih mengkritik diri sendiri.

- mereka adalah golongan ahli neraka.

4. Nafsu Mutmainah

- adalah nafsu yang lemah lembut.

- mereka mendapat ketenangan dan hilang gelisah di jiwa.

- mereka adalah wali kecil.

- golongan ini adalah dijamin syurga.

5. Nafsu Raudiah

- adalah nafsu yang berusaha untuk melatih diri untuk makrifat dengan Allah Taala.

- mereka bergaul dengan orang ramai tetapi hatinya kepada Allah Taala semata-mata.

- mereka adalah wali besar.

6. Nafsu Kamaliah

- adalah nafsu yang sempurna, nafsu para-para nabi, rasul

7. Nafsu Mardiah

- adalah nafsu yang paling kemuncak. Nafsu yang paling di redhai Allah Taala.

Jika dilihat pada jenis-jenis nafsu yang disenaraikan, kita mungkin dapat menilai dimanakah kedudukan kita sekarang. Semoga kita dala keadaan yang baik dan dilindungi ALLAH SWT. Mungkin kita semua tahu tentang kisah sejarah penciptaan nafsu. Setelah Allah S.W.T menciptakan akal, maka ALLAH SWT menciptakan nafsu, dan berfirman kepadanya yang bermaksud : "Wahai nafsu, mengadaplah kamu!". Nafsu tidak menjawab sebaliknya mendiamkan diri. Kemudian Allah S.W.T berfirman lagi yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku, dan Engkau adalah Engkau." Setelah itu Allah S.W.T menyiksanya dengan neraka jahim selama 100 tahun.

Dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau." Lalu Allah S.W.T menyiksa nafsu itu dalam neraka Juu' selama 100 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah S.W.T berfirman yang bermaksud : "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya nafsu mengakui dengan berkata, " Aku adalah hamba-Mu dan Kamu adalah tuhanku."

Dalam kitab tersebut juga diterangkan bahawa dengan sebab itulah maka Allah S.W.T mewajibkan puasa. Dalam kisah ini dapatlah kita mengetahui bahawa nafsu itu adalah sangat jahat oleh itu hendaklah kita mengawal nafsu itu, jangan biarkan nafsu itu mengawal kita, sebab kalau dia yang mengawal kita maka kita akan menjadi musnah. Biarlah akal yang dianugerahkan oleh ALLAH SWT menjadi hakim dalam segala tindak tanduk kita,agar semua yang kita lakukan adalah semata-mata mengharapkan keredhaan ALLAH SWT.

Sebagai manusia kita, kita tidak mampu membuang nafsu dalam diri kita sesungguhnya nafsu itu adalah fitrah kehidupan. Andai kata kita tidak mempunyai nafsu,maka kita tidak ada juga keinginan. Bagaimana kita ingin berjihad di jalan ALLAH SWT jika kita tidak mempunyai keinginan??Justeru, apa yang boleh kita lakukan adalah kita mengawal nafsu kita sebaik mungkin agar patuh dan tunduk kepada ALLAH SWT. Semoga nafsu yang telah dilatih dan ditarbiyah oleh kita ini, insyaALLAh dapat membantu kita untuk bertemu dengan ALLAH SWT di akhirat kelak.
Pulanglah wahai diri insan....
7:08 AM | Author: ARUL FIKRI
Kehidupan yang kita lalui seharian, semakin lama semakin banyak yang kita pelajari. Biarpun kedatangannya kadang-kala menggembirakan hati dan adakalanya mendukacitakan diri ini. Namun, bagi mereka yang telah dikurniakan Iman oleh ALLAH SWT, mereka hanya nampak dunia ini kecil sahaja jika dibandingan dengan kehidupan akhirat yang jauh lebih mencabar dan menakutkan. Sifat tunduk mereka dalam menerima segala apa yag telah ditetapkan oleh ALLAH SWT ini merupakan salah satu sifat yang sangat-sangat sukar untuk ditanam dalam diri manusia.Moga-moga sifat tawakal dan tawaduk kita ini adalah salah satu daripada amalan yang dapat membantu kita semasa berhadapan dengan ALLAH SWT...

Entah mengapa dua tiga hari ini, hatiku cukup tersentuh jika dikaitkan dengan kehidupan manusia ini. Hati ini seakan-akan merayu dan meminta-minta agar aku ini terus mendekatkan diri kepada ALLAH, bahkan lebih rapat daripada waktu-waktu sebelumnya. Teringat kisah dalam satu video yang disampaikan oleh ustaz MAZA, tentang nikmat ALLAH yang begitu luas kepada manusia. Ustaz melemparkan pertanyaan kepada penonton,"Jika kita kenangkan kembali saat-saat kita dilahirkan, kemudian kita dibesarkan sehinggalah kita ada pada saat kita sekarang ini, berapa banyakah nikmat yang ALLAH SWT anugerahkan kepada kita.Bolehkah kita mengiranya satu-persatu??? Tentulah jawapannya adalah mustahil kerana nikmat ALLAH kepada kita sangat banyak. Teringat satu lirik lagu, "TUHAN DOSAKU MENGGUNUNG TINGGI, TAPI RAHMATMU MELANGIT LUAS"..NAH, inilah sifat belas kasih sayang ALLAH SWT kepada insan, kerana sesungguhnya ALLAH sangat-sangat sayang kepada mahluknya.

Pernahkah kita ingat, pada saat ketika kita merasakan bahawa dunia ini seakan-akan berakhir untuk kita dan pada masa tersebut, kita menadah ke langait lalu merayu, YA ALLAH,BANTULAH AKU YA ALLAH. YA ALLAH, SELESAIKANLAH MASALAHKU YA ALLAH. AKU MANUSIA YANG LEMAH, JUSTERU AKU MEMOHON AGAR ENGKAU MENYELESAIKAN URUSANKU INI YA ALLAH. Dan tidak lama kemudian, masalah yang kita hadapi itu telah selesai dan hilang dalam igauan kita sehinggalah kita mampu untuk terus berada di atas muka bumi ini. Persoalannya,adakah kita masih lagi meletakkan pergantungan kita kepada ALLAH, ataupun kita hanya nampak ALLAH semasa kita ini dalam kesusahan?? Ingat, ALLAH itu bukan hamba kita yang mana kita hanya meyuruh ALLAh menyelamatkan kita sewaktu kesusahan, dan meni nggalkan ALLAH sewaktu kesenangan. Sama-sama kita renungkan masalah kita ini,supaya kelak satu hari nanti kita menjadi insan yang tahu berterima kasih kepada penciptanya...Sebagaimana yang diriwayatkan dari sebuah hadis, Saad bin Abi Waqqas pernah bertanya kepada Rasulullah saw., ”Siapakah orang yang paling berat cubaannya ?”

Jawab baginda, "Di antara orang-orang yang paling berat cubaannya ialah para nabi, kemudian mereka yang seumpama dan seterusnya. Seseorang itu diuji sesuai dengan kadar agamanya. Jika dia mempunyai kekuatan dalam agamanya, maka beratlah ujian yang diterimanya.

Sekira agamanya lemah, tentu dia akan diuji sesuai dengan kadar agamanya. Ujian akan selalu datang menimpa seorang hamba selagi dia masih berpijak di atas bumi, dan sehingga tiada lagi kesalahan padanya.”
(Riwayat Tirmizi)

Jika dilihat pasda contoh diri RASULULLAH SAW, kita akan nampak betapa hebatnya diri Rasulullah dalam menjaga hubungan Baginda dengan ALLAH SWT. Meskipun di jamin masuk ke dalam syurga, namun Baginda tetap bangun malam menangis kepada ALLAH bagaikan bayi-bayi yang kecil yang mengharapkan ibunya,namun dengan ALLAH lebih daripada itu. Justeru, marilah kita sama-sama pulang kembali kepada fitrah kita, iaitu sentiasa mendekatkan diri kepada ALLAH. Moga-moga kelak suatu hari nanti, ALLAH nampak kita di dalam berbilion-bilion manusia di padang Mahsyar sebagai hamba yang ALLAH kasihi...

“Ya Allah! Berilah aku petunjuk sebagaimana orang yang telah Engkau beri petunjuk berilah aku perlindungan sebagaimana orang yang telah Engkau lindungi sayangilah aku sebagaimana orang yang telah Engkau sayangi. Berilah berkah apa yang Engkau berikan kepadaku jauhkan aku dari kejelekan apa yang Engkau takdirkan sesungguhnya Engkau yang menjatuhkan qadha dan tidak ada orang yg memberikan hukuman kepadaMu. Sesungguhnya orang yg Engkau bela tidak akan terhina dan orang yang Engkau musuhi tidak akan mulia. Maha Suci Engkau wahai Tuhan kami dan Maha Tinggi Engkau. Ya ALLAH, Selamatkan lah kami semua sebagai hambamu, dan kami memohon ampun atas segala dosa yang pernah kami lakukan kepadamu...amin...
Ya RASULULLAH,syafaatkanlah kami....
10:12 PM | Author: ARUL FIKRI

Semalam,semasa diriku hadir dalam satu majlis ilmu, program KEMBARA(kembali ke madrasah RASULULLAH SAW). Ku lihat begitu ramai manusia ,tidak mengira rupa, umur, dan bangsa. Namun dalam majlis itu, masih terngiang-ngiang di telingaku tentang satu kisah yang disampaikan oleh abg IN-TEAM. Satu kisah yang bakal terjadi pada satu masa yang ditetapkan oleh ALLAH SAW....



Kisahnya.....


Seluruh alam akan musnah apabila tiba hari kiamat. Segala kehidupan yang selama ini hidup dan bergerak,akhirnya satu-persatu akan di tarik nikmat kehidupan dan dimusnahkan. Sehingga malaikat Izrail sendiri mencabut nyawanya. Tinggallah ALLAH SAW yang SAtu, YANG MAHA ESA. Lalu ALLAH berkata,'DIMANA DIA MEREKA YANG MENGATAKAN BAHAWA DIRI MEREKA SEBAGAI TUHAN( FIRAUN, QARUN DAN MEREKA YANG PERNAH SOMBONG KEPADA ALLAH). DIMANA MEREKA SEKRANG.."kata ALLAH bagi membuktikan keESAan ALLAH.


Berdasarkan hadis,kisahnya begini...


Dari Usman bin Affan dari Abbas, Rasulullah bersabda, “Aku adalah orang yang paling awal dibangkitkan dari kubur pada hari kiamat yang tiada kebanggaan. Bagiku ada syafaat pada hari kiamat yang tiada kemegahan. Bendera pujian di tanganku dan nabi-nabi keseluruhannya berada di bawah benderaku. Umatku adalah umat yang terbaik. Mereka adalah umat yang pertama dihisab sebelum umat yang lain. Ketika mereka bangkit dari kubur, mereka akan membuang tanah yang ada di atas kepala mereka. Mereka semua akan berkata, ‘Kami bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan kami bersaksi bahwa Muhammad itu Rasulullah. Inilah yang telah dijanjikan oleh Allah serta dibenarkan oleh para rasul’.”


Ibnu Abbas berkata, “Orang yang pertama dibangkitkan dari kubur di hari kiamat ialah Muhammad. Malaikat Jibril akan datang kepadanya bersama seekor Buraq. Israfil pula datang dengan membawa bersama bendera dan mahkota. Izrail pula datang dengan membawa bersamanya pakaian-pakaian surga.”


Malaikat Jibril akan menyeru, “Wahai dunia! Di mana kubur Muhammad?” Bumi menjawab, “Sesungguhnya, Tuhanku telah menjadikan aku hancur. Telah hilang segala lingkaran, tanda dan gunung-ganungku. Aku tidak tahu dimana kubur Muhammad.”


Rasulullah bersabda, “Lalu diangkatkan tiang-tiang dari cahaya dari kubur Nabi Muhammad ke awan langit. Maka, empat malaikat berada di atas kubur.” Israfil bersuara, “Wahai roh yang baik! Kembalilah ke tubuh yang baik!” Maka, kubur terbelah dua. Pada seruan yang kedua pula, kubur mula terbongkar. Pada seruan yang ketiga, ketika Rasulullah berdiri, beliau telah membuang tanah di atas kepala dan janggut beliau. Rasulullah melihat kanan dan kiri. Beliau dapati, tiada lagi bangunan. Beliau menangis sehingga mengalir air matanya ke pipi.


Malaikat Jibril berkata kepada Rasulullah, “Bangun wahai Muhammad! Sesungguhnya kamu di sisi Allah di tempat yang luas.” Rasulullah bertanya, “Kekasihku Jibril! Hari apakah ini?” Jibril menjawab, “Wahai Muhammad! Janganlah kamu takut! Inilah hari kiamat. Inilah hari kerugian dan penyesalan. Inilah hari pembentangan Allah.”


Rasulullah berkata, “Kekasihku Jibril! Gembirakanlah aku!” Jibril bertanya, “Apakah yang kamu lihat di hadapanmu?” Rasulullah berkata, “Bukan seperti itu pertanyaanku.” Jibril berkata, “Adakah kamu tidak melihat bendera kepujian yang terpacak di atasmu?” Rasulullah berkata, “Bukan itu maksud pertanyaanku. Aku bertanya kepadamu akan umatku. Di mana perjanjian mereka?” Jibril berkata, “Demi keagungan Tuhanku! Tidak akan terbongkar oleh bumi daripada manusia, sebelummu?” Rasulullah berkata, “Niscaya akan, kuatlah pertolongan pada hari ini. Aku akan mensyafaatkan umatku.” Jibril berkata, “Tungganglah Buraq ini wahai Muhammad dan pergilah ke hadapan Tuhanmu!”


Malaikat Jibril datang bersama Buraq ke arah Rasulullah. Buraq meronta-ronta, lalu Jibril berkata kepadanya, “Wahai Buraq! Adakah kamu tidak malu dengan makhluk yang paling baik dicipta oleh Allah? Sudahkah Allah perintahkan kepadamu agar mentaatinya?” Buraq menjawab, “Aku tahu semua itu. Akan tetapi, aku ingin dia mensyafaatiku agar memasuki surga sebelum dia menunggangku. Sesungguhnya, Allah akan datang pada hari ini dalam keadaan marah. Keadaan yang belum pernah terjadi sebelum ini.” Rasulullah bersabda kepada Buraq, “Ya! Sekiranya kamu berhajatkan syafaatku, niscaya aku memberi syafaat kepadamu.”


Setelah berpuas hati, Buraq membenarkan Rasulullah menunggangnya lalu dia melangkah. Setiap langkahan Buraq sejauh pandangan mata. Apabila Rasulullah berada di Baitul Maqdis di atas bumi dari perak yang putih, malaikat Israfil menyeru, “Wahai tubuh-tubuh yang telah hancur, tulang-tulang yang telah reput, rambut-rambut yang bertaburan dan urat-urat yang terputus-putus! Bangkitlah kamu dari perut burung, dari perut binatang buas, dari dasar laut dan dari perut bumi ke perhimpunan Allah Yang Maha Perkasa. Roh-roh telah diletakkan di dalam sangkakala. Di dalamnya ada beberapa tingkat dengan bilangan roh makhluk. Setiap roh, akan didudukkan berada di dalam tingkat. Langit di atas bumi akan menurunkan hujan dari lautan kehidupan akan air yang sangat pekat seperti air mani lelaki. Dengan demikian, tersusunlah tulang-tulang, urat-urat memanjang, daging kulit dan bulu akan tumbuh. Sebagian mereka akan kekal ke atas sebagian tubuh tanpa roh.


Allah berfirman, “Wahai Israfil! Tiup sangkakala tersebut dan hidupkan mereka dengan izin-Ku akan penghuni kubur. Sebagian mereka adalah golongan yang gembira dan suka. Sebagian dari mereka adalah golongan yang celaka dan derita.” Malaikat Israfil menjerit, “Wahai roh-roh yang telah hancur! Kembalilah kamu kepada tubuh-tubuhmu. Bangkitlah kamu untuk dikumpulkan di hadapan Allah.”


Allah berfirman, “Demi keagungan dan ketinggian-Ku! Aku kembalikan setiap roh pada tubuh-tubuhnya!” Apabila roh-roh mendengar sumpah Allah, roh-roh pun keluar untuk mencari jasad mereka. Maka, kembalilah roh pada jasadnya. Bumi pula terbongkar dan mengeluarkan jasad-jasad mereka. Apabila semuanya sedia, masing-masing melihat.


Rasulullah duduk di padang pasir Baitul Maqdis, melihat makhluk-makhluk. Mereka berdiri seperti belalang yang berterbangan. 70 umat berdiri. Umat Rasulullah merupakan satu umat. Rasulullah berhenti memperhatikan ke arah mereka. Mereka seperti gelombang lautan. Jibril menyeru, “Wahai sekalian makhluk, datanglah kamu semua ke tempat perhimpunan yang telah disediakan oleh Allah.”


Umat-umat datang di dalam keadaan satu-satu kumpulan. Setiap kali Rasulullah berjumpa satu umat, beliau akan bertanya, “Di mana umatku?” Jibril berkata, “Wahai Muhammad! Umatmu adalah umat yang terakhir.” Apabila nabi Isa datang, Jibril menyeru, “Tempatmu!” Maka nabi Isa dan Jibril menangis.


Rasulullah bertanya, “Mengapa kamu berdua menangis.” Jibril berkata: “Bagaimana keadaan umatmu, Muhammad?” Rasulullah bertanya, “Di mana umatku?” Jibril menjawab, “Mereka semua telah datang. Mereka berjalan lambat dan perlahan.”


Apabila mendengar cerita demikian, Rasulullah menangis lalu bertanya, “Wahai Jibril! Bagaimana keadaan umatku yang berbuat dosa?” Jibril menjawab, “Lihatlah mereka wahai Muhammad!” Apabila Rasulullah melihat mereka, mereka gembira dan mengucapkan selawat kepada beliau dengan apa yang telah Allah muliakannya. Mereka gembira kerana dapat bertemu dengan beliau. Rasulullah juga gembira terhadap mereka. Rasulullah bertemu umatnya yang berdosa. Mereka menangis serta memikul beban di atas belakang mereka sambil menyeru, “Wahai Muhammad!” Air mata mereka mengalir di pipi. Orang-orang zalim memikul kezaliman mereka. Rasulullah berkata, “Wahai umatku.” Mereka berkumpul di sisinya. Umat-umatnya menangis.


Ketika mereka di dalam keadaan demikian, terdengar dari arah Allah seruan yang menyeru, “Di mana Jibril?” Jibril berkata, “Jibril di hadapan Allah.” Allah berfirman di dalam keadaan Dia amat mengetahui sesuatu yang tersembunyi, “Di mana umat Muhammad?” Jibril berkata, “Mereka adalah sebaik umat.” Allah berfirman, “Wahai Jibril! Katakanlah kepada kekasih-Ku Muhammad bahwa umatnya akan datang untuk ditayangkan di hadapan-Ku.”


Malaikat Jibril kembali di dalam keadaan menangis lalu berkata, “Wahai Muhammad! Umatmu telah datang untuk ditayangkan kepada Allah.” Rasulullah berpaling ke arah umatnya lalu berkata, “Sesungguhnya kamu telah dipanggil untuk dihadapkan kepada Allah.”


Orang-orang yang berdosa menangis karena terkejut dan takut akan azab Allah. Rasululah memimpin mereka sebagaimana pengembala memimpin ternakannya menuju di hadapan Allah. Allah berfirman, “Wahai hamba-Ku! Dengarkanlah kamu baik-baik kepada-Ku tuduhan apa-apa yang telah diperdengarkan bagi kamu dan kamu semua melakukan dosa!”


Hamba-hamba Allah terdiam. Allah berfirman, “Hari ini, Kami akan membalas setiap jiwa dengan apa yang telah mereka usahakan. Hari ini, Aku akan memuliakan siapa yang mentaati-Ku. Dan, Aku akan mengazab siapa yang durhaka terhadap-Ku. Wahai Jibril! Pergi ke arah Malik, penjaga neraka! Katakanlah kepadanya, bawakan Jahanam!” Jibril pergi berjumpa Malik, penjaga neraka lalu berkata, “Wahai Malik! Allah telah memerintahkanmu agar membawa Jahanam.” Malik bertanya, “Apakah hari ini?” Jibril menjawab, “Hari ini adalah hari kiamat. Hari yang telah ditetapkan untuk membalas setiap jiwa dengan apa yang telah mereka usahakan.” Malik berkata, “Wahai Jibril! Adakah Allah telah mengumpulkan makhluk?” Jibril menjawab, “Ya!” Malik bertanya, “Di mana Muhammad dan umatnya?” Jibril berkata, “Di hadapan Allah!”


Malik bertanya lagi, “Bagaimana mereka mampu menahan kesabaran terhadap kepanasan nyalaan Jahanam apabila mereka melintasinya sedangkan mereka semua adalah umat yang lemah?” Jibril menjawab, “Aku tidak tahu!” Malik menjerit ke arah neraka dengan sekali jeritan yang menggerunkan. Neraka berdiri di atas tiang-tiangnya. Neraka mempunyai tiang-tiang yang keras, kuat dan panjang. Api dinyalakan sehingga tiada kekal mata seorang dari makhluk melainkan bercucuran air mata mereka (semuanya menangis). Air mata sudah terhenti manakala air mata darah manusia mengambil alih. Anak-anak mulai beruban rambutnya. Ibu-ibu yang memikul anaknya mencampakkan mereka. Manusia kelihatan mabuk padahal mereka sebenarnya tidak mabuk. Hari kiamat adalah waktu terakhir semua manusia, tidak ada lagi kesempatan untuk bertaubat, padahal Allah Maha Pengampun. Satu-satunya penolong hanyalah syafaat Rasulullah, dan syafaat itu berlaku untuk umat Rasulullah yang mengikuti sunnahnya. Oleh karena itu, marilah kita cintai dan ikuti Rasulullah mulai sekarang sebelum datangnya hari kiamat itu, jangan menganggap hari akhir itu masih lama datangnya, tidak usah menunggu tanda-tanda kiamat dahulu untuk bertaubat, karena dosa sebesar apa pun akan diampuni olah Allah selagi hayat masih di kandung badan. semoga kita terhindar dari keganasan malaikat Malik dan Neraka Jahannam. Amin........


CINTA KEKASIH
1:43 AM | Author: ARUL FIKRI


Setiap masa dihitung, setiap waktu di tunggu. Ye la, hari yang di anggap penting untuk diraikan. Mana mungkin boleh dilepaskan, apatah lagi untuk dilepaskan. Itulah hari yang di nanti-nanti oleh sekalian manusia di pelusuk dunia. Beza jaraknya tidak jauh, cuma 1 saat sahaja pertukaran harinya. Hari yang dimaksudkan adalah Hari Memperingati Kekasih dan dan Hari Jadi Kekasih Allah, Muhammad SAW. Sebelum kita melangkah jauh, eloklah dahulu kita mengenal serba sedikit mengenai dua hari yang dianggap penting bagi manusia.

Valentine Day

Ensiklopedia Katolik menyebutkan tiga versi tentang Valentine, tetapi versi terkenal adalah kisah Pendeta St.Valentine yang hidup di akhir abad ke 3 Masehi di zaman Raja Romawi Claudius II. Pada tanggal 14 Februari 270 M Claudius II menghukum mati St.Valentine yang telah menentang beberapa perintahnya. Claudius II melihat St.Valentine mengajak manusia kepada agama Nasrani, lalu dia memerintahkan untuk menangkapnya.

Dalam versi kedua, Claudius II memandang orang bujang lebih tabah dalam berperang daripada mereka yang telah menikah yang sejak semula menolak untuk pergi berperang. Maka dia mengeluarkan perintah yang melarang pernikahan. Tetapi St.Valentine menentang perintah ini dan terus mengadakan pernikahan di gereja dengan sembunyi-sembunyi sampai akhirnya diketahui lalu dipenjarakan. Dalam penjara dia berkenalan dengan putri seorang penjaga penjara yang diserang penyakit. Ia mengobatinya hingga sembuh dan jatuh cinta kepadanya. Sebelum dihukum mati, dia mengirim sebuah pesanan yang bertulis “Dari yang tulus cintanya, Valentine.” Hal itu terjadi setelah anak tersebut memeluk agama nasrani bersama 46 kerabatnya.”

Versi ketiga menyebutkan ketika agama nasrani tersebar di Eropah, di salah satu desa terdapat sebuah tradisi Romawi yang menarik perhatian para pendeta. Dalam tradisi itu para pemuda desa selalu berkumpul setiap pertengahan bulan Februari. Mereka menulis nama-nama gadis desa dan meletakkannya di dalam sebuah kotak, lalu setiap pemuda mengambil salah satu nama dari kotak tersebut, dan gadis yang namanya keluar akan menjadi kekasihnya sepanjang tahun. Ia juga mengirimkan sebuah pesanan yang bertuliskan “Dengan nama Tuhan Ibu, saya kirimkan kepadamu pesanan ini.” Akibat sulitnya menghilangkan tradisi Romawi ini, para pendeta memutuskan mengganti kalimat “Dengan nama Tuhan Ibu” dengan kalimat “Dengan nama Pendeta Valentine” sehingga dapat mengikat para pemuda tersebut dengan agama Nasrani.

Versi lain mengatakan St.Valentine ditanya tentang Atharid, Tuhan perdagangan, kefasihan, makar dan pencurian, dan Jupiter, Tuhan orang Romawi yang terbesar. Maka dia menjawab Tuhan-Tuhan tersebut buatan manusia dan bahwasanya Tuhan yang sesungguhnya adalah Isa Al Masih. Bahkan saat ini beredar kartu-kartu perayaan keagamaan ini dengan gambar anak kecil dengan dua sayap terbang mengitari gambar hati sambil mengarahkan anak panah ke arah hati yang sebenarnya merupakan lambang Tuhan cinta bagi orang-orang Romawi.

KELAHIRAN MUHAMMAD BIN ABDULLAH

Allah berfirman yg maksudnya:

"Dan tidaklah Aku utuskan engkau (wahai Muhammad) melainkan untuk menjadi rahmat kepada seluruh alam."

Diceritakan bahawa tahun kelahiran nabi itu dikenali dengan Tahun Gajah bersempena tewasnya Tentera bergajah Raja Abrahah yang beragama Kristian mengerah tenteranya ke Mekah untuk meruntuhkan Kaabah bagi mempengaruhi masyarakat dunia bertumpu kepada Gereja yang dibinanya di Syam, Ibu kota Yaman. Kisah ini disebut dalam Al Qur'an dalam surah al fil yang bermaksud;

"Tidakkah kamu melihat bagaimana Tuhan kamu memperlakukan terhadap Tentera Bergajah?; sehinggalah akhir ayat di mana bala tentera itu dimusnahkan oleh sekumpulan burung Ababil yang melontarkan batu sijjil(keras yang dibakar. ALLAH berfirman lagi;
"Dan Dia(ALLAH) mengutuskan keatas mereka burung ababil yang melontarkan mereka dengan batu drp tanah yang dibakar(sijjil). Maka jadilah mereka seperti daun2 yang dimakan (ulat)."

Bapa nabi Abdullah bin Abdul Muttalib, seorang pedagang dari Syam yang meninggal dunia ketika Nabi masih enam bulan dalam kandungan.Diceritakan bahawa ketika baginda dilahirkan, Nabi tidak menangis sebagaimana bayi2 normal. Apabila nabi berpaling ke arah Parsi,api sembahan kaum majusi di Parsi(Iran) terpadam dengan tiba2.Dan apabila nabi berpaling ke arahibukota Rom, istananya bergegar. Nujum Di Raja Kerajaan Rom mengkhabarkan kepada Rajanya bahawa seorang pemimpin dunia telah dilahirkan. Raja Rom memerintahkan agar dicari dan dibunuh bayi itu.

Di Tanah Arab pula, Abu Lahab amat gembira apabila hambanya Suwaibah membawa berita kelahiran anak saudaranya lalu dibebasnya Suwaibah. Abu Lahab menyambut kelahiran nabi dengan membuat kenduri besar2an di Mekah. Diceritakan juga bahawa Siti Aminah ketika melahirkan anaknya itu, tidakpun merasa sakit.

Perkara2 pelik yang berlaku merupakanmukjizatkenabianyang ALLAH tunjukkanbagi tujuan supaya masyarakat Arab dan dunia memberi perhatian dan kenal dengan nabi. Ia juga sebagai suatu hikmah di mana ia dapat menjawab segala tohmahan para orientalis yg ingin merosakkan nama baik dan peribadi nabi, yang sebenarnya dipelihara oleh ALLAH semenjak lahir lagi.

jadi, dimana kekasihmu sebenarnya???TEPUK DADA TANYA IMAN..

Bebaskan Palestin
1:41 AM | Author: ARUL FIKRI



La ilaha illallah

Muhammadur Rasulullah

Hidup mati kerana Allah

Berjuang fi sabilillah,


Wahai para pejuang maralah ke hadapan

Kerahkanlah tenagamu dan juga fikiran

Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga

Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta,


Wahai para pejuang maralah ke hadapan

Kerahkanlah tenagamu dan juga fikiran

Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga

Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta


Wahai para pencinta keadilan

Jangan gentar berjuang bersama

Kezaliman yang bermaharajalela

Kita gempur hingga ke hujungnya


Ayuh bersatu demi Palestin

Bersama kita berjuang untuk Palestin

Tak kira walau di ancam senjata

Kerana Allah kita mara


Wahai para pejuang maralah ke hadapan

Kerahkanlah tenagamu dan juga fikiran

Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga

Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta


Wahai para pencinta keadilan

Jangan gentar berjuang bersama

Kezaliman yang bermaharajalela

Kita gempur hingga ke hujungnya

Hentikanlah penderitaan

dan juga kezaliman

Kembalikanlah keamanan di bumi Anbiya'

Berdoa kepada Ilahi

Agar Palestin akan merdeka

Kekal sentosa selamanya


Wahai para pejuang maralah ke hadapan

Kerahkanlah tenagamu dan juga fikiran

Korbankanlah hartamu sekalipun jiwa raga

Berjuang membebaskan Palestin yang tercinta


Ayuh bersatu demi Palestin

Bersama kita berjuang untuk Palestin

Tak kira walau di ancam senjata

Kerana Allah kita mara

Kerana Allah kita mara

Kerana Allah kita mara

Related Posts with Thumbnails