Petiklah Bunga Itu Wahai Kumbang Sakti!
2:27 AM | Author: ARUL FIKRI

Bunga mekar di taman larangan
Elok kelopaknya, elok harumannya
Dijaga rapi Sang Penjaga
Dihias tertib tiada tercela

Aku menyaksikan bunga itu kembang
dan aku juga menyaksikan bunga itu layu.
Lantas! Siapa yang harus kupersalahkan?
Bunga itu? Atau kamu sang kumbang?
Atau kamu?

Tika bunga itu mula menjalar indah ke hentian tertinggi,
kau datang merampas langkahnya.
Kau datang menghalang Cintanya.
Ya!
Kamu datang menghalang cintanya
pada Raja Segala Cinta.
Masakan tidak kamu ketahui?
Cintanya itu milik Raja Segala Cinta!
Kamu tahu itu?
Kamu sedar itu?
Bukankah kamu kumbang sakti?
Mengapa tegar untukmu
merampas dan merosak cintanya pada Si Dia?

Kamu datang membawa sejuta janji
Kamu datang membawa sejuta pengharapan
Dia itu bunga, wahai kumbang.
Dia itu bunga.
Disentuh oleh tangan asing, layulah dia
Dibuai cerita angkasa melangit, terbanglah dia.

Jangan kau gantung dia tiada bertali
Jangan kau biarkan dia lemah tiada hati
Jika benar kamu kumbang sakti, bunga itu tidak perlu tersungkur.
Petiklah dia.
Secepatnya.
Lekas! Jangan sampai bunga itu hilang seri
Saktimu dan serinya akan mengembalikan cahaya alam buana ini.
Bukankah itu ajaran Rasul kita?
Bukankah itu mengelakkan kemurkaan Tuhan kita?
Dari kamu berterus-terusan menghentak kaki, ego tiada bertepi, lekaslahhh..
Petik bunga itu dan berlarilah kamu di syurga nanti

Aku sayangkan bunga
dan kamu wahai kumbang
Cinta mana yang harus kusumpah menjadi racun?
Cinta yang membuatkan bunga dan kumbang tenggelam di alam fantasi.

Siramkan air dan baja
Mentari! Pancarkan cahaya!

Sempurnakan ia mengikut acuan yang sudah ditetapkan
Jangan diambil racun berbisa andai taman syurga bisa jadi milik kalian berdua

Petik dia.
Mohon petunjuk Raja Segala Cinta
Minta restu kedua orang tua
Dan aku mendoakan sentiasa

bukan aku memaksa.
tapi aku terpaksa
sampai bila harus kau biarkan bunga itu terkulai di situ?
dia perlukan jawapan.
petik dia secepat yang kau mampu kumbang..
andai bunga itu yang hadir dalam petunjukNya
andai bunga itu yang tersenyum indah dalam mimpimu

andai kamulah kumbang sakti itu..
buktikan pada dunia kamu punya kuasa itu

Allah akan mempermudahkan segalanya.
Janji Allah itu pasti
^-^

*Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakkal kepada Allah niscaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusanyang dikehendakiNya. *

[At-Talaq:2-3]
Air Mata Keinsafan
11:43 PM | Author: ARUL FIKRI



Kenapakah begitu susah untuk aku mengubah diri ini agar menjadi insan berguna pada mata Ilahi?
Kenapa begitu sukar diri ini untuk menerima segala kebenaran yang diajarkan padaku? Begitu hitamkah hatiku ini?
Begitu menggunungkah dosa diri ini?
Layakkah aku untuk meminta ampunan-Mu, ya Allah?
Masih adakah ruang untuk hidayah-Mu bertapak dalam ruangan hati hitam ini, ya Allah? Kenapa begitu susah diri ini untuk mengalirkan air mata apabila disebut nama yang Maha Esa?
Kenapa begitu berat air mata ini untuk mengalir mendengar nama Rasulullah s.a.w.? Kenapa begitu jauh diri ini jika dibanding dengan para pejuang Islam yang lain?


Aku jua muslim yang sama-sama ingin melihat kebangkitan Islam
Aku jua muslim yang bersama-sama melawan arus jahiliyah
Tapi diri ini tetap kurasakan masih sungguh jauh untuk menghampiri gerbang surga-Mu, ya Allah Tapi aku tidak sanggup dengan siksaan api neraka-Mu
Ya Allah, Hinanya diriku ini,
ya Allah Kotornya diriku ini,
ya Allah Jijiknya diriku ini,
ya Allah Berilah hidayah padaku,
ya Allah Janganlah Kau tinggalkan aku walau sesaat
Pimpinlah aku dalam setiap detik perbuatanku
Aku tidak sanggup jika Kau berpaling dari memandang diri ini
Tidak sanggup, ya Allah Segala-galanya aku berserah pada-Mu
Aku tidak apat membayangkan diriku tanpa pimpinan-Mu,
ya Allah Aku tidak sanggup menjadi sehina-hina manusia pada pandangan-Mu


Astaghfirullahalazim
Ampunilah aku dalam setiap kejahilan dan kelekaanku
Hanya pada Engkau aku bergantung dan mengharap segala-galanya


Air mata membasahi pipi
Adakah ini air mata keinsafan?
Ini adalah air mata kehinaan yang melanda diri ini
Diri ini sedih dengan apa yg telah hamba-Mu ini lakukan
Aku ingin meminta sesuatu dari-Mu
Tapi aku sungguh malu pada-Mu ya Allah
Aku teringat perjuangan Hassan Al-Banna
Aku sangat mengagumi perjuangan beliau
Aku mengagumi perjuangan Syed Qutub


Tapi ya Allah, aku malu, ya Allah untuk menyatakannya
Masih layakkah diri ini menyebut nama Hassan Al-Banna? Nama Syed Qutub?
Masih tersisakah pejuang sepertinya untuk diri ini?
Malunya aku ya Allah dengan permintaan ini
Aku tidak layak memikirkan tentangnya
Wanita seperti manakah yang Kau pilihkan untuk mereka?
Wanita yang bagaimanakah yang telah Kau pilih untuk melahirkan mereka?
Semestinya seperti Zainab Al-Ghazali dan mereka yang seangkatan dengan beliau
Aku ingin sekiranya boleh mendampingi orang-orang sekaliber mereka
Seorang yang hidupnya semata-mata untuk Allah
Mereka tak tergoda rayuan harta dan benda apalagi wanita
Aku ingin sekiranya boleh menjadi mujahid seperti Hassan Al-Banna


Masih tersisakah mujahid seperti Al-Banna untukku, ya Allah?
Layakkah diri ini?
Aku sungguh malu menyatakannya, ya Allah
Sungguh hina diri ini, sungguh kotor diri ini
Sungguh lemah diri ini untuk mujahid seperti mereka
Air mata ini jika dialirkan hingga titisan terakhir,
namun ia masih tidak mencukupi untuk menyatakan rasa bersalah dengan dosa-dosa diri ini yang menggunung tinggi
Ya Allah, Pimpinlah daku Janganlah Kau tinggalkan aku walau sesaat cuma
Aku tidak sanggup dibiarkan dlm lumpur dosa-dosa hina Ampunilah aku, ya Allah


Astagfirullahalazim Astagfirullahalazim Astagfirullahalazim

Nur...
7:33 AM | Author: ARUL FIKRI

Kesedihan, kesengsaraan, kesakitan....ungkapan yang sering hadir ketika diri kita dalam kegelapan. Bagaimana kegelapan itu boleh hadir dalam kehidupan kita, maka jawapannya ada pada kita. Kerana Allah telah memberikan kita akal fikiran yang membuatkan kita adalah mahluk terbaik yang diciptakan ALLAH SWT. Mengapa kita kadang kala tidak menggunakan kelebihan ini untuk menangani segala apa yang kita rasa sukar untuk kita tangani???
Keupayaan manusia berbeza antara satu sama lain, ana tak nafikan kenyataan itu. Tapi adakah itu membuktikan kita adalah insan yang lemah. Kalau saat ini hadir, bukan kelemahan yang perlu kita hidangkan, tetapi kekuatan jiwa dan segunung ketabahan yang perlu kita pertaruhkan. Kita bukan insan yang lemah dengan tomahan,herdikan,cacian dan sebagainya , yang tidak sepatutnya kita terima. Mungkin pada permulaannya agak sukar untuk kita tempuhi, namun kalu kita tidak cuba untuk melangkah setapak,mana mungkin kita dapat berlari pada masa seterusnya. Apapun yang berlaku terpulang kepada kita. Allah memberikan ruang kebebasan untuk kita menentukan apap yang kita mahu untuk hidup kita ini.
Ayuh diriku dan semua. Andai kata pernah jatuh tersungkur, pernah hatinya padam dalam kegelapan, dengan sedikit cahaya pendorong serta Nur dari Ilahi kita sama2 bangkit menebus segala saat yang kita merasakan ianya sukar. Kita mampu untuk menempuhinya. Bekalkan kesucian hati,agar Nur itu terus dibekalkan oleh Allah untuk kita....
Nur itulah yang dinamakan Cintakan ALLAH melebihi segala apa yang kita pernah ada..
Terima Kasih Wahai GURU
1:24 AM | Author: ARUL FIKRI


Terima Kasih Wahai GURU

GURU belahan jiwa . . .
Kekasih yang sempurna . . .
Akhlakmu mempesona . . .
Duhai bulan purnama . . .
Bunga-bunga bersemi diatas tanah suci
Mekar Indah Mewangi Cintamu kan abadi
Keseluruh penjuru . . .
Kau tegakan Agama jagat Raya Gempita . . .
Menyambut Akhlak Mulia
Kunyanyikan Lagumu
Dengan senandung Rindu kekasih yang ditunggu
Wahai kau "MAHA GURU"
Berlimpahnya cintamu
Mulianya ajaranmu
Tumbuh subur di qalbu jantung, darah & nadiku
Guru jalan hidupku hingga akhir hayatku
Ku ikut agamamu
Jangan tinggalkan aku
Maju bangkitlah jiwa
Hati penuhi cinta Janganlah kau tergoda . . .
Oleh surga dunia Karena tujuan kita . . .
Hanya ALLAH SWT semata
Wahai para perindu tetapkanlah hargamu
Menuju sang petunjuk
Jalan Lautan Biru
Tuk Menggapai Fitrahmu
Makna Kesucianmu
Related Posts with Thumbnails